Archive for the ‘Kisahku’ Category

Seperti naik kura-kura. Yah begitulah kira-kira rasanya.
Walaupun sejatinya gw sendiri belum pernah naikin kura-kura.

Entah apa karena emang gw udah lama ga naik bis dengan perjalanan yang panjang, atau emang bisnya seperti kura-kura jalannya.

Perjalanan menuju Ciamis Sabtu 13 Juni 2009 kemarin sungguh sangat sangat sangat melelahkan dan membosankan. Ditambah lagi laju bis carteran kita yang na’udubilah lambatnya itu. Diperparah lagi AC dalam bis itu gak bisa disetel dan bentuknya bukan tutupan. Akhirnmya dengan sangat terpaksa gw pun harus rela didingini AC biadab itu.
Lengkap sudah penderitaan gw selama 11 jam perjalanan itu.

Biasanya, kalo kemana-mana, perjalanan sejauh apapun gw selalu riang dan gembira karena selalu ditemani BIS dari perusahaan BLUE STAR. tapi mungkin karena gw ketelatan pesen, BIS dari PO faovorit gw itu sudah ludes dipesen orang. Akhirnya terpaksa cari PO lain.

Dan hasilnya : SEPERTI NAIK KURA-KURA

Bayangkan saudara-saudara, perjalanan yg ditempuh dari habis subuh itu baru nyampe di Green Canyon jam 4 kurang 10 sore (dikurangi istrahat 2 x setengah jam). Mengenaskan sangat.

Wajar ngak sih Jakarta – Ciamis ditempuh 11 jam?

Ah untung saja sebelum berangkat tadi gw sempet bawa beberapa novel ringan di tas gw. Di antaranya New Moon (versi terjemahan tentunya) karya Stephenie Meyer yang baru setengah gw baca, dan JUK karyanya Bang Arham.

Dengan tujuan mulia untuk melenyapkan kebosanan, akhirnya gw-pun melakukan kegiatan membaca. Novel yg gw baca adalah New Moon. Tapi sepertinya novel ini harus dibaca dengan kondisi super nyaman dan dengan konsentrasi yang tinggi untuk dapat meyerap dan memahami isi dan kandungannya (cieh). Baru beberapa lembar gw udah kebosanan sendiri baca novel ini.

Berikutnya JUK. Novel karya bang Arham ini udah tiga bulan baru balik lagi ke Rak buku gw setelah gw ambil paksa dari peminjamnya.

Entah sudah berapa ratus tangan yang menjamah novel yg gw beli secara nggak sengaja waktu nungguin hujan reda di Book City – Giant Ciledug ini.

Iya. Secara waktu gw mendatangi si peminjam pertama, Idin, dia bilang novelnya lagi dipinjam Sarip. Begitu gw ke Sarip dia bilang lagi dipinjam Dadang, begitu gw ke Dadang dia bilang lagi dipinjam Tono. Arghhh… capek gw nguber2 peminjam.

Akhirnya gw instruksikan kepada peminjam pertama, si Idin, untuk segera mencari dan mengembalikan novel tersebut kepemilik sejatinya dengan tempo yang sesingkat-singkatnya. Dan berhasil saudara-saudara. 10 Jam sebelum keberangkatan si idin datang dengan JUK ditangannya.

Udah dulu ah.
Kepanjangan

to be continued ….. (Niruin film KCB)

Iklan

Ceritanya Begini…..

Waktu gw pulang abis nonton layar Tancep di Lapangan sepakbola di kampung gw, Tiba-tiba gw ngeliat binatang yang kayak kucing gitu.

Tapi anehnya tuh kucing belangnya berwarna hijau, ga seperti belang umumnya kucing lain yg berwarna kuning atau kecoklat-coklatan gitu.

Trus gw pungut dah tuh kucing. Abis kayaknya kucing liar sih.
Trus ya.. menarik aja. Jarang kan kucing berwarna hijau.

Akhirnya gw pelihara tuh kucing.
Gw kasih makan dan gw bikinin rumah2 an kusus di lantai bunker bawah rumah gw.

Singkat cerita :
Beberapa bulan kemudian ternyata tuh pertumbuhan kucing cepet banget.
Badannya jadi segede macan gitu.

Tapi gw sante aja, orang dia gak galak kok.
Tiap ari tetep gw kasih makan tuh berupa tikus2 yg kadang berkeliaran di rumah gw.

Suatu ketika saat gw kasih dia makan, sambil gw pangku tuh kucing, tiba-tiba aja dia loncat dari pangkuan gw.
Trus dia kayak kuda2 gitu mo nyerang gw.
Dan suatu perubahan terjadi.

Tuh kucing yang segede macan itu tiba-tiba aja belangnya yang tadinya berwarna hijau berubah menjadi belang coklat-kuning seperti pada kucing/macan pada umumnya.

Dan anehnya lagi, taringnya jadi memanjang.
Gw terbengomg-bengong aja.

Tiba-tiba aja dia nerkam gw!!!

Gw terjerembab.

Dan…

Jatuh dari Ranjang.

Alhamdulillah, ternyata cuma mimpi.
Aneh banget mimpi gw itu.

Ada artinya nggak ya?

Sumpah tuh mimpi kayak nyata banget.

Nikmatnya Wedang Ronde

Posted: 14 Agustus 2008 in Kisahku
Tag:, , , ,

Akhirnya flashdisk kesayangan gw ketemu lagi setelah sekian lamanya menghilang. Hampir 2 bulan gw hidup tanpamu. Bukan apa-apa soalnya di flashdisk gw itu kesimpen foto-foto dokumentasi waktu bertandang ke sebuah kota yang kata temen gw yg asli sana bilang adalah kota kecil yang dijuluki kota Gede. Jogjakarta. Aneh ya, kota kecil kok julukannya kota Gede.

Saat itu gw dapet tugas ke Jogja buat nemenin anak-anak ‘seneng-seneng’.
Memang sungguh menyenangkan menemani anak-anak yang ingin bersenang-senang.

Padahal acaranya sudah berlangsung lama. Lama sekali. Sekitar awal Juni 2008 yang lalu.
Sayang baru bisa gw posting sekarang, coz baru nemu gambarnya. Kayaknya garing aja gitu kalo posting ga pake gambar.

Jogja sekarang beda banget dengan yang gw kunjungi dulu. Gw terakhir ke Jogja tahun 2002 dalam rangka daftar ke salah satu sekolah tinggi perhotelan di Jogja. Dulu suasana Jogja bener-bener eksotis bagi gue. Dan yang pasti artistik sangat.

Tapi sekarang, yang gw rasa (sekali lagi hanya perasaan gw), Jogja ga ubahnya seperti kota-kota lain yang pernah gw kunjungi. Dan entah kenapa, gw rasa lagi, sekarang agak panasan. hampir seperti Jakarta.

Dari sekian perjalanan ‘senang-senang’ itu yang paling berkesan adalah saat menikmati semangkuk sekuteng hangat di sekitar pelataran parkiran bus Malioborro. Kata Pak Her, namanya Wedang Ronde. Rasanya menakjubkan. gw ga bisa ungkapi kenikmatannya di sini.

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Gw cari-cari di Jakarta ga ada yang senikmat itu.
Apa ada yang tau informasi penjual Wedang Ronde di Jakarta?

Sebenarnya banyak sekali cara untuk menurunkan berat badan yg pernah gw coba.
Diantaranya adalah

Diet
Gw rasa ga usah dijelaskan lagi definisi diet itu apa.
Sepertinya cara ini ga bakalan bisa merubah berat badan gw, soalnya hobi gw itu makan.

Olahraga (sit-up)
Wah klo cara yg ini dah pasti semangat di awalnya ajah.
Begitu memasuki minggu kedua…. semua kembali ke sedia kala.
Wal hasil cuma dapet capeknya doang.

Sedot Lemak
Ga mungkin. Di samping biayanya yg ga kejangkau, bahayanya juga lebih gede.
Masih ingat dengan promotor tinju kita yg terkenal itu khan?
Yang kehilangan nafasnya saat sedot lemak?
Dia salah satu korban keganasan sedot lemak.

Puasa
Ada salah seorang kawan yang menyarankan untuk puasa Senen-Kemis.
Disamping dapat pahala juga bisa ngurangin berat badan plus berhemat.
Dah pernah gw coba juga, cuma…. emang dasarnya (niatnya) untuk nurunin berat badan sih… jadi kayak ga ikhlas gitu. Al hasil dari percobaan 3 hari bukannya berat menurun, malah kerjaan banyak yg ga kegarap. ga konsen karena mikirin lapar. Hahahaha

Banyakin Hutang
Ada juga temen yg bilang, klo mau kurus itu banyak-banyaklah berhutang.
Dari penelitian yg dia lakukan sendiri terhadap beberapa temannya, orang yg banyak hutanggya itu rata2 kurus. Termasuk dia sendiri. hahahahaha
Dan yg ini juga gw jalanin. tapi… gimana bisa kurus, orang gw berhutang buat beli Junk food. Hahahahaha…

Penderitaan
Metode ini baru gw dapet beberapa hari yang lalu dari seorang kawan yang tidak mau disebutkan namanya.
Dia berjanji bakalan membantu gw untuk merasa menderita (emangnya selama ini hidup gw bahagia terus ya? hahahaha).
Metode ini memfokuskan pikiran kita untuk selalu menderita.
Jadi ga ada waktu buat mikirin makanan, tidur juga jadi ga nyenyak.
Dan setelah seminggu, hasilnya….(lihat gambar) berat gw turun 8 kg dalam seminggu.
Huwahhhh…. bener2 metode yg ampuh.

Photobucket

Terima kasih penderitaan.
Terima kasih buat semua yang sudah membantu membuat gw menderita.
Terimakasih juga buat Boss gw, yang beberapa hari belakangan ini marah2 terus ke gw, tanpa tau sebabnya apa. tapi yg jelas, omelan Boss gw juga membantu gw untuk tambah menderita. hahahahah

BAD SUNDAY

Posted: 5 Mei 2008 in Kisahku
Tag:, , , , , ,

Beberapa hari sebelumnya gw dah pernah bilang via YM ke salah satu dedengkot penyelenggara Gath, bahwa kalo-pun gw datang mungkin siang. Yah…. habis zuhur-lah paling cepet, karena paginya gw mesti nganterin adek gw dulu ke Depok guna menjalani strategi untuk menghadapi dan menyukseskan UN yang bakal dijalaninya Senin, 5 Mei nanti.

Sesuai rencana, pagi-pagi banget sekitar jam 8 teng, gw boncengin adek gw meluncur ke Depok. Acara yang biasanya dan seharusnya gw nemenin dia sampai selesai-pun (14:30) akhirnya harus dirubah.

Sudah diomongin juga sih sebelumnya ma dia bahwa Minggu ini gw ga bisa nemenin dia ampe selesai. Dia pun bisa memahami dan mengerti serta memaklumi. Lagian sebenarnya dia juga pengen ikut ke acara di Ragunan itu. Cuma…. ya gitu deh. Dia udah janji bakal fokus belajar buat ngadepin UN dulu. elu sih… bikin acara pass UN.

***

Sesuai janji gw dengan salah seorang seleb ACS yang belakangan ini diketahui bernama JOHANnam, gw bakal bawa manTANte gw ke Ragunan buat dikenalin ma dia. Akhirnya gw balik lagi ke Cipulir buat jemput manTANte gw yang masih berumur 19 taun itu.

Rupanya manTANte gw ini masih taruma dengan motor. Soalnya beberapa bulan yang lalu dia sempet ngalamin insiden yang hampir merenggut nyawanya saat mengendarai motor. Dia menolak mentah-mentah kalo harus naek motor ke sana. Akhirnya dengan sedikit kecewa dan terpaksa gw nyetop TAXI. Wah… bakalan boros waktu lagi nih…

Di tengah perjalanan iseng-iseng gw SMS ke nomor 02193033xxx.

“Dari tadi kuping gw berdengung2 mulu, pasti lagi pada ngomongn gw ya”

Ga ada respon. Hmmm…

Jam 11:16 gw nyampe di lokasi. Setelah ngantri tiket sebentar, gw pun kirim pesan singkat ke nomor 081352662xxx.

Gw : “Di mana posisi? Gw dah di Ragunan nih”

081352662xxx : “Bntar bka bku geografis dulu. wkakakaka sapa neh?”

Gw : “Seseorang yang selalu kalian rindukan di setiap hari dan yang kalian impikan di setiap malam-malam kalian”

081352662xxx : “Giring neh ya panjul”

Gw : “Di mana lu?”

 Tak ada balasan lagi. 5 menit, 10 menit belum juga ada respon. Sambil nunggu balasan, gw liat-liat binatang aja dulu dah ma manTANte gw. Sampai azan Dzuhur berkumandang pun belum juga ada jawaban. Hmmm…

Akhirnya gw putusin ke mesjid dulu aja deh. Siapa tau bisa ketemu salah satu dari mereka di rumah ibadah itu.

Selesai sholat, gw duduk-duduk dulu di teras samping mesjid sambil ngobrol ngalor-ngidul ma manTANte gw, siapa tau ada salah satu dari mereka yang kesini. tapi sampai jam 12:45 belum juga ada tanda-tanda penampakan mereka.

Akhirnya gw SMS lagi ke nomor tadi “Yawdah deh… gw pulang aja nih…”  Padahal sih cuma ngegoda doang. Ga ada respon juga. Mmm…..

10 menit kemudian ada nomor tak dikenal memanggil. Belum sempat gw angkat hp gw, tiba-tiba… pettt…. Ow may gat!!!, gw lupa cash hp semalam, mati deh!!! Mana tante gw ga bawa hp lagih. Akhirnya nyari-nyari telpon umum. ketemu sih, sayang… hp gw sama sekali ga bisa dihidupin. sementara nomornya ada di hp smua. gw ga apal. nomor sendiri aja kadang lupa.

Sempet juga sih kepikir buat ngumumin di pusat informasi. Udah gw tulis di kertas kecl malahan.

“Telah ditemukan sesosok boach imut nan inocent yang mengaku bernama Garing, dengan ciri-ciri rambutnya gimbal, pipinya gembil, perutnya gembul dan memakai baju batik KORPRI. bagi yang merasa kehilangan dan merindukan kehadirannya, segera hubungi pusat informasi”.

 Wakakakak… jadi ngakak sendiri. Nggak ah, terlalu berlebihan kayaknya.

Setelah gw pikir-pikir mendingan muter2 dulu aja deh, liat-liat penghuni ragunan. Siapa tau papasan di jalan. Sambil nanya-nanya juga ke orang-orang yang dijumpai barangkali aja ada yang ngeliat sekelompok orang yang mo kondangan pake batik. Setiap gw tanya, jawabannya selalu sama : gelengin kepala. Wah rupanya pengunjung ragunan anak dugem smua nih. hehehe. Bahkan Si Amang yang lagi bergelantungan di rante pun gw tanyain.

Gw : “Mang, liat kembaranlu yang pake batik nggak?”

Si Amang : *memonyongkan mulutnya…. lalu…. nunjuk ke arah gw*

Gw :  “Set dah… emang gw kembaran lu apa?!”

Timpuk si Amang pake kacang!! Plekk!!! Rasain lo. ngaku-ngaku.

Lalu gw lanjutin perjalanan ke Barat Mencari kitab suci. Iseng-iseng gw tanya sama tukang asongan yang lagi ngaso di bawah pohon.

Gw : “Bang, liat sekumpulan orang pake baju batik nggak?”

Tukang Asongan : “Oh… ada, Pak”

Pak??!! Emang gw setua itu apa? Mmm… pasti gara-gara batik nih.

Gw : “Di mana, Bang?”

Tukang Asongan : “Mmm……, sepertinya Bapak aus ya?”

Set dah… di Jakarta bener-bener ga ada yang gratis, mo nanya aja mesti beli produk tukang asongan dulu.

Gw : “Yawdah deh, Aqua botol kecil yang dingin berepa, Bang?”

Tukang Asongan : “empat rebu, Pak”

Gila, padahal di luar sana cuma dua rebu. Ga papa deh, padahal di tas manTANte gw masih ada NU green tea 3 botol.

Gw : “Yawdah saya beli. Di mana Abang liat mereka?!”

Tukang Asongan : “Di sono pak, di pinggir danau, samping tiket box persewaan perahu!”

Gw : “Oke, makasih Bang, ya”

Tanpa Ba-bi-bu lagi langsung aja gw tarik tangan manTANte gw menuju danau sesuai petunjuk dari tukang asongan tadi.

Sesampainya di danau. Dari seberang sana emang keliatan ada beberapa orang yang sedang ngumpul pake baju batik. Mudah-mudahan saja itu mereka. Wah… akurat juga informasi dari abang tukang asongan tadi Tapi anehnya batik mereka kok seragam ya? Apa mungkin mereka dah janjian sebelumnya bakalan pake batik warna apa misalnya, kok gw ga pernah tau. Ah… who care!!

Bergegas gw dekati mereka. Semakin dekat, selalu ada. eh… itu kan slogan ACS. Semakin dekat semakin jelaslah perwujudan mereka. Oow…. ternyata mereka hanya sekumpulan Bapak-bapak dan ibu-ibu yang lagi pake batik PGRI, mmm… kaum guru juga ternyata ngadain gath juga ya? hehehe.. Sumprit!! dah girang-girang, ternyata….. yah.. cape lagi deh.

Jam di arloji manTANte gw menunjukkan pukul 14:10. Nagso dulu deh. akhirnya gw nyewa alas buat duduk lalu ngambil tempat deket kumpulan bapak-bapak tadi di pinggir danau.

Sejuk banget. Anginnya bikin ngantuk. Suasananya bener-bener romantis. Udah lama banget ga beduaan sama manTANte gw yang satu ini. Jadi inget dulu. hehehe…  Sambil menyantap makan kecil yang emang sengaja gw beli dari rumah satu demi satu abis. Bahkan makanan titipan dari Dira juga abis gw embat. hehehe… abis laper sih.

Hingga jam 3 kurang 10 menit, gw putusin balik aja deh, soalnya cuaca kayaknya bentar lagi ujan nih. Selamat tinggal Ragunan, see you kapan-kapan.

Sepertinya Yang Maha Kuasa mentakdirkan gw tetap jadi misteri bagi kalian. Biarlah sementara ini cukup Cello dan Jaim saja yang tau perwujudan gw yang sesungguhnya.

Padahal gw juga udah bawa topeng dari rumah. Sengaja. Buat nutupin muka biar ga ditampar. Soalnya ada salah satu dari mereka yang bilang kalo muka gw tuh mirip sama seseorang yang dulu pernah membuatnya seperti hidup di neraka. Dan dia bakal nampar dia klo ketemu lagi. Hwhwhwhwhwh *gelenginkepala* Mencegah lebih baik daripada mengobati.

*ngaciiiirrrrrr*