BAD SUNDAY

Posted: 5 Mei 2008 in Kisahku
Tag:, , , , , ,

Beberapa hari sebelumnya gw dah pernah bilang via YM ke salah satu dedengkot penyelenggara Gath, bahwa kalo-pun gw datang mungkin siang. Yah…. habis zuhur-lah paling cepet, karena paginya gw mesti nganterin adek gw dulu ke Depok guna menjalani strategi untuk menghadapi dan menyukseskan UN yang bakal dijalaninya Senin, 5 Mei nanti.

Sesuai rencana, pagi-pagi banget sekitar jam 8 teng, gw boncengin adek gw meluncur ke Depok. Acara yang biasanya dan seharusnya gw nemenin dia sampai selesai-pun (14:30) akhirnya harus dirubah.

Sudah diomongin juga sih sebelumnya ma dia bahwa Minggu ini gw ga bisa nemenin dia ampe selesai. Dia pun bisa memahami dan mengerti serta memaklumi. Lagian sebenarnya dia juga pengen ikut ke acara di Ragunan itu. Cuma…. ya gitu deh. Dia udah janji bakal fokus belajar buat ngadepin UN dulu. elu sih… bikin acara pass UN.

***

Sesuai janji gw dengan salah seorang seleb ACS yang belakangan ini diketahui bernama JOHANnam, gw bakal bawa manTANte gw ke Ragunan buat dikenalin ma dia. Akhirnya gw balik lagi ke Cipulir buat jemput manTANte gw yang masih berumur 19 taun itu.

Rupanya manTANte gw ini masih taruma dengan motor. Soalnya beberapa bulan yang lalu dia sempet ngalamin insiden yang hampir merenggut nyawanya saat mengendarai motor. Dia menolak mentah-mentah kalo harus naek motor ke sana. Akhirnya dengan sedikit kecewa dan terpaksa gw nyetop TAXI. Wah… bakalan boros waktu lagi nih…

Di tengah perjalanan iseng-iseng gw SMS ke nomor 02193033xxx.

“Dari tadi kuping gw berdengung2 mulu, pasti lagi pada ngomongn gw ya”

Ga ada respon. Hmmm…

Jam 11:16 gw nyampe di lokasi. Setelah ngantri tiket sebentar, gw pun kirim pesan singkat ke nomor 081352662xxx.

Gw : “Di mana posisi? Gw dah di Ragunan nih”

081352662xxx : “Bntar bka bku geografis dulu. wkakakaka sapa neh?”

Gw : “Seseorang yang selalu kalian rindukan di setiap hari dan yang kalian impikan di setiap malam-malam kalian”

081352662xxx : “Giring neh ya panjul”

Gw : “Di mana lu?”

 Tak ada balasan lagi. 5 menit, 10 menit belum juga ada respon. Sambil nunggu balasan, gw liat-liat binatang aja dulu dah ma manTANte gw. Sampai azan Dzuhur berkumandang pun belum juga ada jawaban. Hmmm…

Akhirnya gw putusin ke mesjid dulu aja deh. Siapa tau bisa ketemu salah satu dari mereka di rumah ibadah itu.

Selesai sholat, gw duduk-duduk dulu di teras samping mesjid sambil ngobrol ngalor-ngidul ma manTANte gw, siapa tau ada salah satu dari mereka yang kesini. tapi sampai jam 12:45 belum juga ada tanda-tanda penampakan mereka.

Akhirnya gw SMS lagi ke nomor tadi “Yawdah deh… gw pulang aja nih…”  Padahal sih cuma ngegoda doang. Ga ada respon juga. Mmm…..

10 menit kemudian ada nomor tak dikenal memanggil. Belum sempat gw angkat hp gw, tiba-tiba… pettt…. Ow may gat!!!, gw lupa cash hp semalam, mati deh!!! Mana tante gw ga bawa hp lagih. Akhirnya nyari-nyari telpon umum. ketemu sih, sayang… hp gw sama sekali ga bisa dihidupin. sementara nomornya ada di hp smua. gw ga apal. nomor sendiri aja kadang lupa.

Sempet juga sih kepikir buat ngumumin di pusat informasi. Udah gw tulis di kertas kecl malahan.

“Telah ditemukan sesosok boach imut nan inocent yang mengaku bernama Garing, dengan ciri-ciri rambutnya gimbal, pipinya gembil, perutnya gembul dan memakai baju batik KORPRI. bagi yang merasa kehilangan dan merindukan kehadirannya, segera hubungi pusat informasi”.

 Wakakakak… jadi ngakak sendiri. Nggak ah, terlalu berlebihan kayaknya.

Setelah gw pikir-pikir mendingan muter2 dulu aja deh, liat-liat penghuni ragunan. Siapa tau papasan di jalan. Sambil nanya-nanya juga ke orang-orang yang dijumpai barangkali aja ada yang ngeliat sekelompok orang yang mo kondangan pake batik. Setiap gw tanya, jawabannya selalu sama : gelengin kepala. Wah rupanya pengunjung ragunan anak dugem smua nih. hehehe. Bahkan Si Amang yang lagi bergelantungan di rante pun gw tanyain.

Gw : “Mang, liat kembaranlu yang pake batik nggak?”

Si Amang : *memonyongkan mulutnya…. lalu…. nunjuk ke arah gw*

Gw :  “Set dah… emang gw kembaran lu apa?!”

Timpuk si Amang pake kacang!! Plekk!!! Rasain lo. ngaku-ngaku.

Lalu gw lanjutin perjalanan ke Barat Mencari kitab suci. Iseng-iseng gw tanya sama tukang asongan yang lagi ngaso di bawah pohon.

Gw : “Bang, liat sekumpulan orang pake baju batik nggak?”

Tukang Asongan : “Oh… ada, Pak”

Pak??!! Emang gw setua itu apa? Mmm… pasti gara-gara batik nih.

Gw : “Di mana, Bang?”

Tukang Asongan : “Mmm……, sepertinya Bapak aus ya?”

Set dah… di Jakarta bener-bener ga ada yang gratis, mo nanya aja mesti beli produk tukang asongan dulu.

Gw : “Yawdah deh, Aqua botol kecil yang dingin berepa, Bang?”

Tukang Asongan : “empat rebu, Pak”

Gila, padahal di luar sana cuma dua rebu. Ga papa deh, padahal di tas manTANte gw masih ada NU green tea 3 botol.

Gw : “Yawdah saya beli. Di mana Abang liat mereka?!”

Tukang Asongan : “Di sono pak, di pinggir danau, samping tiket box persewaan perahu!”

Gw : “Oke, makasih Bang, ya”

Tanpa Ba-bi-bu lagi langsung aja gw tarik tangan manTANte gw menuju danau sesuai petunjuk dari tukang asongan tadi.

Sesampainya di danau. Dari seberang sana emang keliatan ada beberapa orang yang sedang ngumpul pake baju batik. Mudah-mudahan saja itu mereka. Wah… akurat juga informasi dari abang tukang asongan tadi Tapi anehnya batik mereka kok seragam ya? Apa mungkin mereka dah janjian sebelumnya bakalan pake batik warna apa misalnya, kok gw ga pernah tau. Ah… who care!!

Bergegas gw dekati mereka. Semakin dekat, selalu ada. eh… itu kan slogan ACS. Semakin dekat semakin jelaslah perwujudan mereka. Oow…. ternyata mereka hanya sekumpulan Bapak-bapak dan ibu-ibu yang lagi pake batik PGRI, mmm… kaum guru juga ternyata ngadain gath juga ya? hehehe.. Sumprit!! dah girang-girang, ternyata….. yah.. cape lagi deh.

Jam di arloji manTANte gw menunjukkan pukul 14:10. Nagso dulu deh. akhirnya gw nyewa alas buat duduk lalu ngambil tempat deket kumpulan bapak-bapak tadi di pinggir danau.

Sejuk banget. Anginnya bikin ngantuk. Suasananya bener-bener romantis. Udah lama banget ga beduaan sama manTANte gw yang satu ini. Jadi inget dulu. hehehe…  Sambil menyantap makan kecil yang emang sengaja gw beli dari rumah satu demi satu abis. Bahkan makanan titipan dari Dira juga abis gw embat. hehehe… abis laper sih.

Hingga jam 3 kurang 10 menit, gw putusin balik aja deh, soalnya cuaca kayaknya bentar lagi ujan nih. Selamat tinggal Ragunan, see you kapan-kapan.

Sepertinya Yang Maha Kuasa mentakdirkan gw tetap jadi misteri bagi kalian. Biarlah sementara ini cukup Cello dan Jaim saja yang tau perwujudan gw yang sesungguhnya.

Padahal gw juga udah bawa topeng dari rumah. Sengaja. Buat nutupin muka biar ga ditampar. Soalnya ada salah satu dari mereka yang bilang kalo muka gw tuh mirip sama seseorang yang dulu pernah membuatnya seperti hidup di neraka. Dan dia bakal nampar dia klo ketemu lagi. Hwhwhwhwhwh *gelenginkepala* Mencegah lebih baik daripada mengobati.

*ngaciiiirrrrrr*

 

Komentar
  1. Farijs van Java mengatakan:

    yah, ternyata lo, ring. pantes aja kutelpon2 ga nyambung2 mulu. padahal kan pengen kenalan ma tante lo itu….

    (^_^)v

  2. Farijs van Java mengatakan:

    waktu gw nelpon2 itu kita lagi di deket pusat primata. lagi duduk2 di sono. di deket patung elo, eh monyet, lagi gelantungan. sayang sekali dikau tidak menemukan kami, para kurcaci dunia demitz…

    (^_^)v

    tabahkan hatimu, nak.

  3. […] sesosok makhluk langka dunia demitz. Ternyata oh ternyata dia adalah Garing Berderingdering yang katanya datang ke dunia binatang Ragunan bersama Tante cakepnya. Namun dengan sangat menyesal dikatakan […]

  4. irrrr mengatakan:

    wekekekke….
    sungguh malang surabaya nasib lo ring.

    mungkin belum keberuntungan lo untuk bisa ngeliat kami😛

  5. atakeo mengatakan:

    Salam kenal. Saya terdampar di situs ini. Terus berkarya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s